Birth Story of Baby Noah


Setelah salah ngitung kalo adik lahirnya lebih telat dari abang Musa*, ternyata adik membuktikan dia bisa mencetak rekor proses lahiran yang jauh lebih cepat tanpa membuat Mama sakit lebih lama daripada perjalanan kakaknya dulu.

*Yang betul: sama-sama lahir hari Jumat sebelum Subuh di H-3 dari HPL, tapi adik 1,5 jam lebih mundur jamnya dari jam lahir kakak

Hari Kamis, H-1 persalinan

Seharian Mama cuma ngalamin sekali kontraksi palsu dan itu pun nggak serius, padahal hari-hari sebelumnya kadang dapet yang lebih sakit. Lumayan lama adik PHP-in Mama dengan Braxton Hicks ini. Sejak usia kandungan 36 minggu. Agak merasa bersalah karena Mama memang minim usaha kali ini, kurang jalan-jalan, malas keluar karena dinginnya winter, dan makin deket HPL malah banyak duduk njahit bantalan kasur bayi.

Siang hari, Mama nitip dibeliin birthing ball. Dipake dua kali sorenya, bentar-bentar doang paling lima menitan aja goyang-goyang di situ. Menjelang jam 6 malam, flek (“bloody show”) yang ditunggu-tunggu keluar juga. Baru disitulah mulai yakin adik bentar lagi lahir.. tapi, sampai tidur tengah malam nggak ada kontraksi sama sekali.

Hari Jumat, hari-H persalinan

Tepat jam 2 malam, Mama kebangun kebelet pipis. Nggak bisa bangkit karena posisi saat itu tidur di tengah kasur (biasanya di tepi, sambil bisa pegangan dinding kalo mau bangun), jadi bangunin Papa. Di toilet, ada dua kontraksi ringan, tapi bagian bawah linu sekali. Balik ke kasur, kok kontraksinya kaya teratur ya.. setengah jam ada lima kontraksi. Papa yang masih setengah terjaga gara-gara dibangunin tadi pun nyaranin nelpon RS. Mama bilang “ah kontraksinya masih biasa kok ini, kita observasi dulu aja.” Papa jawab, “siapa tahu emang anak kedua gitu”. Setelah kontak RS dan disuruh datang, kami pun bersiap. Selama persiapan barang dan ganti baju, lha kok tiap kontraksi yang sakit bukan perut tapi bagian panggul ke bawah. Pertama kalinya Mama merasakan sakit yang “seperti itu”, nggak karuan rasanya di bawah. Hanya saat kontraksi aja berasa.

Perjalanan ke RS diantar “jintsu takusi-“ alias taksi khusus buat yang mau lahiran (daftar dulu jauh haru sebelumnya). Di dalam taksi jeda kontraksi dan level sakitnya masih sama kaya di rumah. Masih bisa ngobrol dan merekam abang Musa yang terpaksa terjaga. Begitu turun dari taksi (ini pinternya si adik), saat jalan ke pintu masuk RS, byurrr.. air ketuban Mama pecah, lalu cepat-cepat jalan dan naik ke lantai 5 ketika jeda kontraksi. Mama masuk ke ruang bersalin dengan aman, eh di situ baru keluar-keluar lagi air ketubannya. Setelah ganti baju baru tahu ada sedikit darah juga yang keluar. Mama mulai rebahan di kasur. Dicek sudah bukaan 7. Allahu akbar! How could I not feel much pain? Suster bilang 1-2 jam lagi mungkin bayinya akan lahir.

Sementara itu, Mama cuma bisa bayangin Papa dan abang Musa masih sibuk berkoordinasi dengan teman mungkin di ruang tunggu buat strategi penitipan anak. Udah pasrah deh Papa nggak keburu lihat adik lahir saat Mama makin merasakan tekanan di bawah.

Benar saja, dalam hitungan menit sejak rebahan di kasur itu, Mama langsung kaya kebelet boker.. susternya dibilangin nggak percaya. Pas kedua kali dibilang “ini bayinya udah dorong-dorong nih”, barulah mereka cek lagi dan ganti baju perang. Dokter dipanggil, lalu dimulailah proses “fu.. fu.. fu..” (cara mereka menyuruh bumil mengatur nafas). Mama ikutin itu fu fu fu.. nggak sempet ngejan. Ngikutin dorongan adik aja.. sampai di suatu titik kaya ngeluarin pup yang gede banget. Serius kerasanya kaya di ‘belakang’ bukan di ‘depan’ seperti abang Musa dulu. Wakakak.. alhamdulillah, begitu cepat proses adik lahir ke dunia. Hanya 20 menit setelah masuk RS dan tanpa Papa sempat menjadi saksi.. hehe.

Advertisements

2 thoughts on “Birth Story of Baby Noah

  1. mamaci says:

    wiiiih baca birth storynya jadi inget lahiran dulu. aku pun merasakan setiap nikmatnya di bagian pinggang ke bawah. hehe. lanjutin ceritanya paska lahiran dong kak ega 😁😁

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s