Eid Mubarak 2018


Posted from egadioniputri‘s Instagram with improvement

HAPPY EID from our family to yours! Never stop spreading #love because our creator is Ar-Rahman Ar-Rahim 🧡

Mohon maaf lahir dan batin ya, gaes.. tulung dibukakno lawang pangapura sakombo-ombone kanggo arek telu ndhek foto iki 🙏🏻 .

family eid picture at odaiba, tokyo, japan

Walking around Odaiba with Om Fio after Eid prayer

Saking keasyikan #bermaafmaafan sampai lupa upload ucapan sendiri di mari, jadi jatuhnya sudah hari #lebaran kedua untuk wilayah Jepang 😬 Lebaran yang sangat berkesan bagi saya karena kehadiran adik @fioagani ke Tokyo (waza-waza dateng dari Niigata), jadi berasa terobati kerinduan akan keluarga di Indonesia. Karena dialah ada sesi foto di atas, maklum ngajakin turis main. 😆 . Continue reading

Advertisements

Pee Accidents Post Potty Training


Twice pee accidents during Ramadan after two months potty trained! 😫 The culprit is SWEET DRINKS every iftar time which make him has urge more frequently. 🥤🍧🍸🍹 . Duh duh duh.. pusing pala mama semalam #musaromas ngompol di kasur dan sebelumnya di masjid. Dua kali selama bulan #Ramadan2018 ini! padahal selama masa toilet training aja dia terhitung cuma pernah sekali ngompol di kasur saat tidur siang, lalu sekali saat di pagi hari dan itu pun dia baru bangun tapi telat ke toilet. Ini udah dua bulan bebas popok tiba-tiba ngompol-ngompol lagi 😥. . Kejadian semalam benar-benar tidak terprediksi karena nggak seperti di masjid Indonesia yang minuman bukanya enak-enak macem es teler, es campur, dkk., di masjid Kamata (mayoritas orang Bangladesh) dia cuma minum es sirup segelas ditambah separo pak jus apel dr aunty @sstefchan. . Sementara itu, kejadian di masjid Indonesia (20/6) emang karena dia khilaf minum es teler dua gelas besar.. enak, sih, yes 😂 Tahunya dia jadi sering minta pipis, tapi sampe akhirnya dia ngompol itu mama syok juga. Jeda pipis terakhir sampe pipis yang dia nggak bisa tahan itu cuma dua rakaat tarawih.. dan dia udah ngempet mau bilang karena mama lagi shalat. Begitu dia bilang “pee, pee!” mama langsung batalin shalat dan angkat ke toilet tapi sampe toilet nggak keluar, lihat ke belakang.. jeng jeng! Ternyata udah berceceran ngebentuk jejak bertitik-titik di lantai masjid tak berkarpet 😖 Ngepel lah mama.. 😪 . . Setelah kejadian itu, jujur mama sebenarnya udah berhati-hati mengawasi intake dia akan minuman manis yang sudah pasti keluar di menu #bukapuasa karena kalo melarang sama sekali percuma aja, namanya juga bocah. Buibu yang pernah bawa anaknya ke pengajian atau kumpul-kumpul pasti ngerti gimana “pasrahnya” anak susah makan makanan yang bener (baca: menu utama macem nasi + lauk) saat didepannya disuguhkan berbagai makanan dan minuman manis 😁 Nom nom nom.. jadi pelajaran juga buat saya biar tetap pakein dia pad kalo lagi ke masjid, cuma belum pernah diterapin dan alhamdulillah beberapa kali tarawih aman. . Tiga minggu berlalu sejak insiden ngompol di masjid, rupanya dia memilih melanjutkan mimpinya dan pipis di kasur semalam 😅

A post shared by Ega Dioni Putri (@egadioniputri) on

Health Check Up for 3 Years Musa


Another to-do-list for 3yo kid in Japan is.. going to the city health service office for medical examination (3歳の児健診). See his transformation from his 1.5 to 3 yo checkup in a-minute video from my Youtube channel below (better quality than the one uploaded on my Insta)

Di Jepang, buat anak bayi, pergi ke posyandu sekitar 3 bulan sekali plus sekali saat usia sebulan. Setelah itu baru diwajibkan datang lagi ketika usia 18 bulan (1,5 tahun), 3 tahun, lalu 6 tahun. Mayan lama kan jedanya? Emang nggak perlu sering-sering kayanya karena sekali datang bisa ngabisin waktu seharian mungkin untuk persiapan dan pelaksanaannya. Ortu diminta ngisi berbagai angket yang harus diserahkan saat datang, misalnya buat kali ini (usia 3 tahun) ada:

👦🏻 Angket perkembangan anak —> tentang gimana siklus hidup sehari-harinya si bocah, perilaku anak, kondisi mama, dsb. lumayan banyak jadi diisiin papa Aisar biar mama nggak pusing baca kanjinya 😀

👦🏻 Angket penglihatan and pendengaran —> ortu diminta melakukan serangkaian tes untuk mengecek kondisi mata dan telinga anak dengan alat dan metode yang sudah disediakan

👦🏻 Tes urin —> ini juga bukan pekerjaan staf posyandunya, tapi emak babenya.. mereka udah ngasih wadah dan botol kecil buat nampung pipis pertamanya anak di pagi hari tes, buat yang masih pakai popok juga ada alatnya

.. dan ada beberapa yang harus dibawa kaya sikat gigi, buku catatan kesehatan, kartu asuransi, kuesioner buat ortu yang juga mau cek darah (disediakan di lokasi yang sama).

Pulangnya juga dapat oleh-oleh bacaan segepok seperti biasa yang entah kapan akan selesai dibaca semua karena musti diterjemahin satu-satu 😅

Ramadan with Musa in One-Minute Video


Debut Soto Ayam Kuning


Posted from egadioniputri‘s InstagramSoto ayam dengan bahan seadanya versi di negeri rantau. Sebuah keajaiban dunia #recipega bikin soto ayam kuning begini.. perdana!!! Sampai pas cari resep bingung ini judulnya “soto kudus” atau “soto lamongan” sih? Wkwkwk.

Keluarga dekat saya udah paham kalo saya nggak suka soto, bahkan memori zaman saya masih SD (atau TK?) saat semua orang makan soto terus tiba-tiba saya nyeletuk, “maem bakso, piye?” masih sesekali jadi ejekan oleh sepupu seperti mbak @erika_purbasari 😂

Akan tetapi, entah kenapa seiring bergulirnya waktu, terutama sejak merantau ke Amrik dulu, karena banyak yang bikin soto pas acara-acara, jadi doyan juga meskipun kalo pas ada menu lain yang lebih cucok mending makan itu (Sst, beberapa teman saya yang japri atau komentar ternyata kaya gini juga hihi).

Terus, tiba-tiba belakangan ini kepengen banget nyeruput sup berkaldu yang seger ala soto begini.. jadilah saya belain masak sendiri di tengah mood masak yang sangat drop sebenarnya. Sudah 3x makan saya pakai ini (jadi maluuu kalo inget dulu emoh-emoh 🙈).

Well, hormone can change everything in a woman’s life, including the appetite 🤪

Resep dari resepayam.net nggak ditambah / dikurangin.

#kulinernusantara #indonesianfood #sotolamongan #インドネシア料理